Loading...

PT. Surya Energi Indotama

Sei

Kunjungi PLHS Nusa Penida, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko Berikan Apresiasi

  • Sei

By Admin

August 31, 2022

Nusa Penida (31/08/22) – Kepala Staf Kepresidenan Republik Indonesia, Jendral TNI (Purn.) Dr. H. Moeldoko didampingi Bupati Klungkung I Nyoman Suwirta meninjau progres pembangunan PLHS Nusa Penida di Desa Suana, Kecamatan Nusa Penida, Kabupaten Klungkung (29/08). Kunjungan kerja ini dalam rangka monitoring pembangunan PLHS Nusa Penida sebagai salah satu showcase Energi Baru Terbarukan (EBT) yang akan ditunjukkan pada agenda G20 nanti.

 “Saya sangat mengapresiasi pembangunan PLTS Hybrid Nusa Penida untuk mendorong laju transformasi energi hijau. Yang lebih membanggakan, potensi yang sangat besar ini dimunculkan dari kawasan bukit kapur yang dianggap tidak produktif untuk menghasilkan sesuatu,” ujar Moeldoko memberikan apresiasi kepada seluruh pihak yang terlibat.

Pembangkit Listrik Hybrid Surya (PLHS) Nusa Penida ini merupakan proyek milik PT Indonesia Power yang bekerja sama dengan PT Surya Energi Indotama (SEI) dan Hitachi sebagai konsorsium. Pembangunan PLHS dengan kapasitas 4,2 MWp ini telah dilakukan sejak Maret 2022 dan ditargetkan selesai Oktober 2022 untuk menyokong pelaksanaan KTT G20 Bali November mendatang. Progres pembangunannya saat ini telah mencapai 82 persen.

Pembangkit yang menggabungkan antara tenaga surya dan diesel ini merupakan salah satu upaya dalam mencapai target bauran EBT Nasional sebesar 23% ditahun 2025 dan mendukung pencapaian komitmen National Determined Contribution (NDC) Republik Indonesia Tahun 2030. Dibangun di atas lahan seluas 4,5 hektare (ha), PLHS Nusa Penida diproyeksikan mampu menghasilkan 6.387 MWh atau setara dengan kebutuhan 3.000 rumah. Energi ramah lingkungan PLHS ini diharapkan mampu menurunkan emisi karbon sebesar 3.200 ton CO2 per tahun.

“Kita perlu lingkungan yang sehat. PLTS ini akan mengurangi emisi karbon cukup besar. Tentu ini baik untuk masa depan anak-anak Indonesia,” tambah Moeldoko.

Pada agenda tersebut, Harlen selaku Direktur Pengembangan dan Niaga PT Indonesia Power menyampaikan bahwa PLHS ini mampu menurunkan pemakaian BBM sebesar kurang lebih 1.596.875 Liter/tahun yang setara dengan pengeluaran anggaran sebesar Rp 19 T per tahun. Di samping itu, Moeldoko menjelaskan jika negara saat ini masih menanggung beban subsidi energi hingga sebesar Rp 700 Triliun.

“Ini sangat baik. Jika ini bisa ditekan, maka anggarannya (subsidi energi) bisa (dialihkan) untuk meningkatkan pelayanan kesehatan dan pendidikan,” tegas Moeldoko.

Setelah kunjungan selesai, Moeldoko memberikan lampu hijau bahwa PLHS Nusa Penida menjadi salah satu proyek yang akan untuk dikunjungi Presiden Jokowi kemudian hari.

Bersama rombongan, turut hadir Direksi PT Indonesia Power, Direktur Pemasaran dan Pengembangan Bisnis SEI I Made Sandika Dwiantara, Dandim 1610 Klungkung Letnan Kolonel Inf. Sugendar Suryaningrat, Kapolres Klungkung AKBP I Nengah Sadiarta, Kepala Baperlitbang Kab. Klungkung Anak Agung Gede Lesmana, camat Nusa Penida Komang Widiasa Putra, serta undangan lainnya. (**)

Kontak Kami:
EnglishIndonesian